Kita Kehilangan Mbah DIM dan Mengenang Karamahnya

Nusjek

Oleh: KH. Ahmad Ishomuddin

إنا لله وإنا إليه راجعون

Kita turut berduka, “kehilangan”, KH. Dimyati Rois (mBah Dim), lahir di Bulakamba, Brebes, 5 Juni 1945 dan wafat di RS. Tlogorejo pada dini hari pukul 01:13 WIB Jum’at, 10/06/2022.

Beliau seorang tokoh bangsa, kyai sepuh kharismatik yang hidup dalam kesederhaan, ceramahnya tentang sejarah, agama dan kebangsaan sangatlah menarik, bahasanya lugas dan mudah dipahami, seorang komunikator yang piawai. Beliau adalah pengasuh Pondok Pesantren al-Fadlu wal Fadlilah, Kaliwungu, Kendal, Jawa Tengah, dengan segudang santri dan alumni yang bermanfaat di tengah masyarakat sudah sangat banyak. Perjuangan dan khidmahnya yang tulus untuk NU tidak ada yang mengingkari. Mbah Dim tercatat dalam sejarah telah dua kali menjadi anggota Ahlul Halli wal-‘Aqdi, yakni pada Muktamar ke-33 NU di Jombang, Jawa Timur (1-5 Agustus 2015) dan Muktamar ke-34 NU di Lampung 2021, dan beliau juga salah seorang Mustasyar PBNU.

Bacaan Lainnya
Kenang Para Pendahulu, MWCNU Sidomulyo Lamsel Gelar Haul Akbar 1443 H

Prediksi dan firasat mBah Dim di dunia politik terkenal sangat akurat. Sekedar contoh, KH. Chalwani Berjan, Purworejo, Jawa Tengah, yang sanad Kitab Jam’ul Jawami’-nya melalui mBah Dim saat menjadi santri di Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri, suatu saat pernah “sowan” bertamu menemui mBah Dim Kaliwungu untuk meminta doa restu ingin menjadi anggota DPD-RI, mBah Dim memegang dan menepuk-nepuk telapak kaki kiri Kyai Chalwani sambil berkata, “Sampeyan kethok gambare (Gambarmu terlihat)”. Ternyata terbukti benar, KH. Chalwani Berjan setelah melalui proses yang agak alot akhirnya dilantik menjadi anggota DPD-RI periode 2004-2009.

Bacaan Lainnya
Pengurus Ranting NU Desa Tri Harjo Lamsel Resmi Dilantik

Kedalaman ilmu agama, wawasan kebangsaan yang luas, kecintaan yang amat kepada bangsa Indonesia, kesederhanaan hidup, ketulusan, kesabaran, kepemimpinan, kesalehan, dan semua keutamaan dari seorang warasat al-anbiya’ seperti KH. Dimyati Rois (mBah Dim) sudah seharusnya kita teladani.

Semoga semua amalan dan jasa-jasa baik beliau diterima oleh Allah SWT.
Lahu Al-Fatiha..

Pos terkait